Category: Pendidikan

Tes Stifin Di Yayasan Nurul Ihsan

Tes STIFIn Dulu Yaa, Baru Tes IQ..  Tanya Kenapa??

Tes STIFIn apakah perlu ? Apakah kita memerlukan Tes IQ ? Kenapa?

Pasti jawabannya adalah perlu.

Tapi, sesungguhnya ada yang terlebih dahulu perlu dilakukan sebelum Tes IQ yaitu Tes STIFIn, Karena Tes IQ adalah Mengukur Kapasitas untuk mengetahui seseorang berada di peringkat yang mana, peringkat buruk, menengah ataupun baik, maka itu di ukur menggunakan Tes IQ.

Sedangkan untuk mengetahui Jenis KecerTes Stifin Di Yayasan Nurul Ihsandasan seseorang maka diukur menggunakan Tes STIFIn. Jadi dengan melakukan Tes STIFIn terlebih dahulu itu lebih diperlukan sebelum Tes IQ. Setelah mengetahui apa Jenis Kecerdasannya, maka baru kemudian bisa diikuti dengan Tes IQ untuk mengukur kapasitasnya.

Tes STIFIn sebagai sebuah alat tes memilki tiga keunggulan, yaitu 1. Simple, 2. Akurat dan 3. Aplikatif.


Tes STIFIn Sebagai Sebuah Konsep

Jika diatas dijelaskan STIFIn sebagai Alat Tes. Maka sebagai sebuah konsep, STIFIn adalah sistematis bahkan solutif. Berbagai macam persoalan sangat mudah dianalisa menggunakan pisau skema STIFIn, kalau ini sebagai pisau bedah maka Skema STIFIn pisau bedah yang tajam, sistematis yang kemudian solutif. Sehingga setiap perkara bisa dilihat dengan mudah menggunakan kaca mata STIFIn.

Sebagai contoh misalnya dalam bidang Pendidikan, Ekonomi, Sosial dan Politik, Parenting, Learning, Teaching, Pasutri, dll, skema STIFIn bisa berbicara untuk banyak hal dan menjadi mudah menyelesaikan setiap persoalan dengan menggunakan sudut pandang ataupun menggunakan STIFIn.

Tes STIFIn Sebagai Riset

Tes STIFIn sebagai riset ini sudah dilakukan sejak 13 tahun yang lalu, yaitu sejalan dengan berdirinya Company Kubik Trainning & Consultancy, sebagai sebuah company training yang didirikan bersama kawan-kawan. Setiap client yang menjadi client training Kubik, maka dia akan selalu di awali dengan melakukan Tes STIFIn. Dulu awal-awalnya menggunakan pensil dan paper tet, sekarang sudah menggunakan finger print.

Jadi sebagai sebuah riset, ini berkembang dari awal mulanya ditemukan empat Mesin Kecerdasan (STIF) dan kemudian berkembang menjadi lima Mesin Kecerdasan menjadi STIFIn. Dan ini sudah final.

Keutamaan Membaca Al-Qur’an Walaupun Terbata-Bata

Keutamaan Membaca Al-Qur’an Walaupun Terbata-Bata

Masih banyak orang muslim yang tidak mau membaca al-quran atau mempelajarinya. Padahal al-qur’an ialah kitab petunjuk bagi umat muslimin  untuk hidup di dunia. Dan dengan alasan lainnya yakni tidak memiliki waktu senggang karena ia di sibukkan oleh kegiatan dan pekerjaannya sehari-hari.

Bila ia sudah kerja dari pagi hingga sore, berasalan ia lelah dan tidak membaca al-qur’an dan begitu hingga seterusnya. Bukannya dunia membuat kita jauh dari Allah Subhanahu wa ta’ala? Sibuk dengan urusan dunia membuat kita jauh dari arti sesungguhnya manusia di ciptakan oleh Allah, yakni agar hamba nya bersujud kepada-Nya.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Artinya: “ Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah kepada-Ku”  (QS. Adz-dzariyat : 56)

dan bukankah untuk mendekati-Nya kita harus membaca kalam-Nya? Memahami setiap perintah dan larangan yang telah di tetapkan kepada umat muslimin? Tapi, sudah bersungguh-sungguh ingin bisa membaca al-qur’an tapi terbata-bata. Bagaimanakah hukumnya?

Pahala Untuk Orang Yang Membaca Al-Quran

Hukum membaca Al-Qur’an bagi orang awam yang terbata-bata dalam membacanya, di sebutkan dalam sebuah buku bagi orang yang terbata-bata dalam membaca Al-Qur’an maka akan di perolehnya dua pahala yaitu satu pahala karena membacanya dan satu lagi karena kesungguhannya dalam mempelajari Al-qur’an yang berulang-ulang kali.

Di sampaikan dari Aisyah radhiyallahu anha, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Orang yang ahli dalam Al-Qur’an akan bersama para malaikat pencatat yang mulia lagi benar. Dan orang-orang yang terbata-bata membaca Al-Qur’an serta bersusah payah mempelajarinya, maka baginya pahala dua kali.” (HR. Bukhari, Muslim dan Abu Dawud)

Namun, bukan berarti pahala yang di peroleh oleh orang yang membaca terbata-bata akan melebihi pahalanya ahli qur’an. Yang di maksud ialah, bahwa orang yang sudah bersusah payah dalam mempelajari Al-Qur’an maka akan memperoleh pahala ganda, maka sangat merugi bila kita meninggalkan Al-Qur’an walaupun kita sulit dalam membacanya.

Hal ini di perjelas oleh hadits yang di riwayatkan oleh Ali Qari radhiyallahu anhu dari Thabbrani dan Baihaqi yang artinya,

“Barang siapa membaca membaca Al-Qur’an sedangkan dia tidak hafal, maka dia akan memperoleh pahala dua kali lipat. Dan barang siapa benar-benar ingin menghafal Al-Qur’an tetapi tidak mampu, tetapi ia terus membacanya maka Allah akan membangkitkannya pada hari Mahsyar dengan para Hafidz Al-Qur’an.”

Hikmahnya Membaca Al-Qur’an

Orang yang membaca AL-Qur’an akan memperoleh keutamaan-keutamaan. Yakni:

  1. Allah akan memberikan pahala yang banyak

Satu huruf yang kita baca dalam Al-Qur’an bernilai sepuluh pahala. Bayangkan bagaimana kita membaca satu lembar Al-Qur’an setiap kita selesai sholat? Atau hanya membaca surat Al-fatihah saja?

Dalam Al-Qur’an terdapat 325.015 huruf yang berarti satu kali kita mengkhatamkan Al-Qur’an maka nilai pahalanya kelipatan sepuluh menjadi 3.250.150.

  • Allah mengangkat derajat orang yang membacanya

“Sesungguhnya Allah akan mengangkat derajat suatu kaum dengan Kitab Al-Qur’an dan Allah merendahkan kaum yang lainnya (yang tidak mau membca, mempelajari dan mengamalkan Al-Qur’an.” (HR. Bukhari)

  • Allah memberikan syafaat bagi orang yang membacanya

Hal ini di jelaskan dalam hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda :

“Bacalah Al-Qur’an oleh kamu sekalian, karena bacaan Al-Qur’an yang dibaca ketika hidup di dunia ini akan menjadi syafaat atau penolonh bagi para pembacanya di hari Kiamat nanti.” (HR. Imam Muslim)

adab-adab dalam belajar menurut islam

Adab-Adab Dalam Belajar Menurut Islam

adab-adab dalam belajar menurut islam

Perintah dari Allah subhanahu wa ta’ala yang pertama kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah membaca. Seperti yang terjelaskan dalam Qur’an Surat al-Alaq ayat 1-5 yang berbunyi :

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ. خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ. اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ. الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ. عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ.

Artinya: “ Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajarkan (manusia) dengan perantara kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak di ketahuinya.” (QS. Al-‘Alaq : 1-5)

Perintah yang Allah turunkan ialah sangat penting, karena inti dari belajar ialah membaca. Seperti yang telah dijelaskan oleh ayat di atas. Membaca ialah proses yang terlebih dahulu di lalui dalam pembelajaran. Tidak akan terjadi aktivitas pembelajaran sebelum membaca. Belajar ialah salah satu ibadah. Karena, “Menuntut ilmu itu wajib bagi Muslim dan Muslimah.” (HR. Muslim)

Belajar memiliki adab-adabnya tersendiri. Tidak semua aktivitas membaca di katakan sebagai menuntut ilmu. Al-Qur’an dipermulaan mengaitkan perintah membaca dengan bismi robbik ( atas nama Tuhanmu). Yang berrarti, adab belajar bagi pelajar untuk meniatkaan dengan ikhlas dan semata-mata mengharapkan ridha Allah subhanahu wa ta’ala, agar ilmu yang diperoleh bermanfaat kepada orang lain dan  memberikan keberkahan.

Imam Syafi’I pernah bercerita kepada gurunya, Waqi’ mengenai hafalannya yang buruk. Sang guru menasihati agar ia meninggalkan segala maksiat. Kemudian sang guru mengatakan, ilmu itu cahata dan cahaya Allah itu tidak akan diberikan kepada orang yang berbuat maksiat. Maka dengan kata lain, bila ingin memperoleh ilmu yang bermanfaat ialah harus dengan meninggalkan maksiat.

Selain dengan meluruskan niat dan menjauhi maksiat, para penuntut ilmu juga harus berperilaku baik, tajin, tekun, rendah hati dan selalu mengamalkan ilmu yang di milikinya.

Seperti pepatah mengatakan. “ Ilmu yang tidak di amalkan itu bagaikan pohon yang tidak berbuah”. (pepatah arab)

Ilmu bukan hanya di baca dan di hafal dalam pikiran namun juga di amalkan, agar bermanfaat dan tidak mudah di lupa.  Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa yang bertambah ilmunya, tetapi tidak bertambah petunjuknya (amalnya tidak semakin baik), maka ia hanya akan semakin jauh dari Allah.” (HR. Ad-Darimi).

Lalu, Imam Syafi’I, bersyair : “Engkau tidak akan memperoleh ilmu kecuali terpenuhinya enam hal, yaitu: kecerdasan, kesungguhan, kesabaran, bekal yang cukup, bimbingan guru dan waktu yang lama.”

7 Keutamaan Menuntut Ilmu Menurut Islam

Orang-orang yang menuntut ilmu, Allah berikan ganjaran pahala yang luas baginya. Dan keutamaan-keutamaan menuntut ilmu lainnya yakni:

  1. Allah SWT akan meringankan jalannya menuju surge

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anh, dia berkata :

“Siapa saja yang mengadakan perjalanan untuk usaha menuntut ilmu, maka Allah akan menganugerahkan baginya jalan ke surge.” (HR. Muslim)

  • Mendapatkan pahala

Rasulullah shallallahu a’laihi wa sallam bersabda:

“ilmu itu laksana sebuah gedung, sedangkan kunci pembukanya adalah bertanya. Sesungguhnya ada pahala bagi empat golongan manusia, yaitu orang yang bertanya, orang yang menjawab, orang yang mendengar dan orang yang suka dengan kondisi mereka bertiga.” (HR. Abu Nu’aim)

  • Para penuntut ilmu adalah orang yang lebih baik dari dunia dan isinya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Seseorang yang mempelajari satu bab dari suatu olmu masih jauh lebih baik nilainya daripada dunia dan isinya.” (HR. Ibnu Hibban)

  • Menuntut ilmu sama dengan berjihad

Dari syaikh Muhammad bin Sholih Al’itsaimin rahimahullah berkata,

“Menuntut ilmu adalah bagian dari jihad di jalan Allah karena agama ini bisa terjaga dengan dua hal yaitu dengan ilmu dan berperang (berjihad) dengan senjata.”

  • Diangkat derajatnya oleh Allah

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

“…Allah akan mengangkat derajat orang yang beriman dan yang di beri pengetahuan beberapa derajat…” (QS. Al – Mujadalah : 11)

  • Dia akan tetap hidup setelah kematian

Dari Abu Hurairah rhadiyallahu ‘anh, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“ Jika seorang manusia mati maka terputuslah darinya amalnya kecuali dari tiga hal: dari sedekah jariyah atau ilmu yang diambil manfaatnya atau anak shalih yang mendoakannya.” (HR. Muslim no: 1631)

  • Orang yang berilmu takut kepada Allah

Orang yang berilmu adalah orang-orang yang takut kepada Allah. Allah Ta’ala mengkhususkan mereka di antara manusia dengan rasa takut tersebut. Allah berfirman:

“…Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya hanyalah para ulama.” (QS. Fathiir : 28)

Lalu, Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anh berkata, “Cukuplah rasa takut kepada Allah itu di sebut sebagai ilmu. Dan cukuplah tertipu dengan tidak mengingat Allah disebut sebagai suatu kebodohan.” (HR. ath-Thabrani dalam al-Kabir no. 8927 dan Ibnu ‘Abdil Barr dalam Jaami’ II/812, no. 1514). Ditambahkan oleh Imam Ahmad rahimahullah berkata, “Pokok ilmu adalah rasa takut kepada Allah.” Apabila seseorang bertambah ilmunya maka bertambah pula rasa takutnya kepada Allah.

Info Lengkap, Hubungi Kami

Kami dengan senang hati membantu Anda. Jangan ragu untuk menghubungi kami. Klik Chat di bawah ini.

customer Service

Nurul

Online

Nurul

Assalamu'alaikum. Ada yang bisa Kami bantu ? 00.00